Malpraktik TV. Siapa yang salah?


Sebenarnya siapa yang salah sih kalau di TV ada tayangan/program ‘jelek’ gak mendidik buat masyarakat yang nonton? Pemilik TV? Direktur? Kru program? Artis/Pengisi Acara? KPI? DPR? Presiden? Rakyat? Siapa sih? Mari kita bingung.

Pertama. pemilik media/TV. Jauh sih hubungannya sama isi dan program TV. Tapi masih ada kepentingan tertentu yang bisa dilakukan pemilik sebagai wujud interpensi. Ada yang bilang wajar, gak wajar, terserah. Yang pasti, bang Ade Armando pas kuliah pernah bilang, frekuensi TV itu milik publik, atau milik rakyat, so kalo anda pinjam frekuensi harusnya hormat sama publik. Begitukan ya? *gakpede* *ikut kuliah lagi*

Kedua, Direktur dkk. Hmm, setidaknya dia tau lah seluk beluk program-program TV-nya. Orang-orang yg jadi direktur ini harusnya orang baik, karna dia punya power, setidaknya dia bisa membuat keputusan. Manfaatkan dengan baik harusnya.

Ketiga, Kru program. Nah, ntah kenapa saya justru berat disini. No offense, menurut saya orang inilah yg harusnya bertanggung jawab penuh atas isi programnya. Si pembuat ide, eksekutor, dan lainya (kurang tau hierarki di dunia pertelevisian). Misalnya nih, lo buat ide, lo brainstorming ama kru lainnya. Lo yang tau acara lo mau gimana, dan mungkin lo juga tau efek dari acara lo, DAN lo juga harusnya tau DAMPAK syukur-syukur positif, nah kalo NEGATIF, di kehidupan masyarakat. Setau gue sih, ada teori social learning, mungkin efek dari yang diliat penonton itu gak muncul sekarang nih, bisa aja mendem di otak, trus suatu saat di kondisi tertentu bisa aja efeknya baru muncul. Apalagi di dukung lingkungan sekitar yang biasanya dari persepsi individu berubah jadi kolektif, jadilah persepsi bersama. Yaelah ngomongin apa sih? Hhaha. Ntah deh.

Keempat, Artis/Pengisi Acara. Ini juga nih, salah satu yang mempengaruhi juga. Lo yang diliat, lo yang didengar, lo juga mungkin yang ditiru. Bebannya berat pak, buk? Yaiyalah. Trus, gak mau mikirin? Ke laut aja. Hhe. Harusnya mereka tau beban merennnka biar ntar kalo berekspresi dan bereksperimen di TV gak sembarangan dan ngerti baik buruknya. Bukan malah egois nge-hibur yg penting dapet duit, terkenal, dan gak mikirin udah buat baik atau buruk untuk ditonton penonton. Setuju gak sih? Atau ngerti gak sih sebenernya? Jujur aja kali, udah ngomong sejauh ini takutnya sia-sia gitu. Capek gue. Hha (derita lo kali rip, siapa suruh lo bego? Hha)

Kelima, KPI. Satu aja sih buat KPI, kerjanya udah cukup baik menurut saya. Tapi powernya aja yg masih agak kurang. Jadinya nanggung kayak makan ubi gak buang angin (?) (heh? Hubungannya apa rip? Gila lu?). Pokoknya pengennya KPI itu bisa ngelarang, nutup, negur, nonjok, mukul, injek, nutup program, nutup TV, nurunin Dirut, nurunin pemilik TV, nurunin Presiden… (yang ini udah kelewatan, gak penting)

Keenam, DPR & Presiden. Cuma mau bilang, pikirkan rakyat kalian. Hidup itu bukan cuma uang, negara, luar negeri, partai, dll. Pikiran hal yang sebenarnya adl masalah besar buat masyarakat. TONTONAN MASYARAKAT!!! Extra kerja keras sih, tapi ini harus, kalo gak? Kalo gak? KALO GAK??? Ya gpp!

Ketujuh, Rakyat/Penonton. Yang ini kasian banget kita. Malah urusannya lebih lama, kerjaannya tambah bayak. Lo yg punya frekeunsi, lo yang berhak dpt tayangan bagus, lo yang berhak dihibur positif, tapi lo malah disuruh matikan TV sama sesuatu oknum. Okelah. Orang kaya saya yg sukanya nonton TV mungkin udah jadi korban malpraktik tontonan TV. Tapi untungnya saya bisa memilih dan memilah, atau nonton tapi bisa mikir ini baik atau buruk, trus kalo buruk langsung ngomel. Tapi buat orang lain? Saya sarankan memang jangan biarkan anak-anak anda menonton TV dengan bebasnya. Filter dulu. Itu tugas anda. Baru kasih jadwal nonton anak. Capek sih tapi harus.

Karena memang masalahnya kompleks, trus saya heran, kenapa anak-anak sekarang kurang akan kegiatan ya? Teutama di pelosok. Harusnya pemerintah bisa fasilitasi dgn olahraga, dll. Misalnya olahraga, kalo dari kecil udah tau olahraga, siapa tau udah gede jadi atlet. Nah, KONI gak capek lagi kan nyari-nyari atlet? Iyakan? (Diiye-in aja ya…)

Begitulah keluh kesah di tengah malam ini, sungguh bukan sok pinter, tapi memang sok tau. Cuma numpahin pikiran yg ada di otak doang, biar gak penuh.

Kalo ada yang mau diskusi malah boleh, yuk!
Thanks ya 🙂
Salam Anak-Anak!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s